Categories
Uncategorized

China, Satu-Satunya Ekonomi Besar Yang Mengalami Pertumbuhan Di 2020

Losangelesga.net – Dengan sebagian besar dunia menghadapi resisi yang dalam akibat pandemi virus Covid-19, China akan menjadi satu-satunya negara dengan ekonomi besar yang berhasil bangkit dari kedalaman krisis bersejarah pada tahun 2020, menurut IMF.

Meskipun ekonomi dibuka kembali, pertumbuhan global diproyeksikan berkontraksi sebesar 4,4 persen. Sementara prospek menandakan revisi naik 0,8 persen dibandingkan dengan perkiraan sbeelumnya, tahun ini masih menandai krisis terburuk sejak The Great Depression yang terjadi pada tahun 1930-an.

Peningkatan ini disebabkan oleh hasil yang agak kurang mengerikan di kuartal kedua, serta tanda-tanda pemulihan yang lebih kuat di kuartal ketiga, sebagian diimbangi oleh penurunan peringkat di beberapa negara berkembang dan negara maju,” tulis laporan World Economic Outlook terbaru yang diterbitkan awal pekan ini.

Sebagian besar negara diperkirakan tidak akan pulih sebelum tahun depan, ketika produksi global diatur untuk tumbuh sebesar 5,2 persen. Ini adalah revisi turun 0,2 persen dibandingkan proyeksi IMF bulan Juni.

China ditetapkan menjadi satu-satunya pengecualian dalam ramalan suram ini karena bisa menghindari resesi dan bahkan memperluas ekonominya, meskipun tidak sebanyak tahun-tahun sebelumnya. IMF mengantisipasi bahwa PDB China akan melonjak 1,9 persen pada tahun 2020. Sementara negara berkembang dan maju lainnya ditetapkan turun masing-masing 5,7 persen dan 5,8 persen.

Kecuali China, dimana output diperkirakan melebihi level 2019 tahun ini, output di negara maju dan pasar berkembang dan negara berkembang diproyeksikan tetap di bawah level 2019 bahkan tahun depan,” laporan, yang disusun oleh Kepala Ekonom IMF Gita Gopinath, tertulis.

China adalah negara pertama yang menghadapi wabah Covid-19 dna juga yang pertama menahan penyebaran virus di dalam negeri, sementara jumlah infeksi terus meningkat di seluruh dunia.

Pemulihan China yang lebih cepat dari perkiraan juga didasarkan pada permintaan yang kuat untuk peralatan medis dan elektronik yang dibutuhkan untuk bekerja dari rumah, kata Gopinath. Hal ini akhirnya mendorong ekspor negara tersebut, yang terus meningkat selama beberapa bulan berturut-turut.

Ekonom IMF tersebut mengatakan kepada Xihua bahwa kinerja China bisa berdampak positif bagi negara lain, terutama negara tetangganya. Namun, kenaikan panjang kembali ke tingkat aktivitas sebelum pandemi ekonomi global tetap rentan terhadap kemunduran.

Virus muncul kembali dengan lockdown lokal yang dilakukan kembali. Jika ini memburuk dan prospek perawatan dan vaksin memburuk, dampak pada aktivitas ekonomi akan parah, dan kemungkinan diperbesar oleh gejolak pasar keuangan yang parah,” tulis Gopinath, menambahkan bahwa pembatasan perdagangan dan meningkatnya ketidakpastian geopolitik bisa lebih jauh merusak pemulihan global.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *